IKPM Gontor Palembang Dukung Pendirian Cabang Gontor di Muba

0
159

RADAR PALEMBANG – Ikatan Keluarga Pondok Modern (IKPM) Pondok Modern Gontor Cabang Kota Palembang, resmi terbentuk. Melalui musyawarah mufakat,  Kahfi S Ag ditunjuk sebagai ketua. IKPM menudukung pendirian Ponpes Cabang Gontor di Muba.

“Kita dibentuk selama sekian tahun di pondok, begitu keluar, harus bermanfaat untuk orang lain atau minimal lingkungan sekitar kita. Itu kita ke depan,” katanya dalam Silaturahmi dan Musyawarah IKPM Cabang Palembang, di Hotel Swarna Dwipa, Kemarin (26/7).

Kahfi juga mengomentari rencana pendirian pondok cabang Gontor di Kabupaten Musi Banyuasin (Muba). Menurutnya, IKPM Palembang sangat mendukung rencana tersebut. Namun, sejauh mana progresnya ia mengaku belum mengetahui pasti.

“Pendirian Gontor di Muba itu sangat bergantung bagaimana komunikasinya dengan Pondok Gontor. Yang jelas kalau sifatnya wakaf 100 persen tanpa ikatan, dalam artian pengelolannya diserahkan kepada Gontor 100 persen, kemungkinan akan terjadi, dan itu kita akan sangat mendukung dan setuju,” ujarnya.

Ketua Panitia Silaturahmi dan Musyawarah IKPM Cabang Palembang, Rulius Surachman mengatakan pembentukan IKPM Kota Palembang bertujuan untuk mengeratkan tali silaturahmi antar alumni  Pondok Modern Gontor, khususnya yang berada di Kota Palembang.

“Selain menjadi ajang silaturahmi, IKPM yang kita bentuk ini juga diharapkan sebagai wadah bagi alumni untuk saling menguatkan dan bersinergi, sesuai dengan arahan Trimurti bahwasanya alumni Gontor adalah perekat umat bukan malah pemisah umat,” ungkapnya.

Sementara itu, sejumlah alumni senior turut hadir dan memberikan sambutan dalam kesempatan itu, diantaranya H. Zakaria Karim (alumni 1967), Husnul Arifin (alumni 1970), H. Karim Subki (1972), Zaini Husin Umrie, Fajarudin Anom, Sarbini dan Fajar Jamad. “Alumni pondok kapanpun periodenya itu merasa dekat, inilah panca jiwa pondok yg melekat di jiwa para alumni,” kata Zaini Husin Umrie.

Ia mengatakan, panca jiwa pondok yakni keikhlasan, kesederhanaan, berdikari, ukhuwah Islamiyyah dan kebebasan.  “Ukhuwah Islamiyyah itu penting, artinya persatuan, karena inilah yang menguatkan kita,”tukasnya. (zar)

 

LEAVE A REPLY